✿ Halo semua selamat datang. Terimakasih sudah mampir yaa. Jangan lupa follow blog ini agar tidak ketinggalan update. HAPPY READING GUYS ✿

Sabtu, 13 April 2013

Seperti Fans, Seperti Peliharaan

Kali ini gue mau cerita tentang temen gue yang terlalu over protective. Sebut aja namanya Jubaedah

Dia anak baru di kelas gue. Berhubung kita dulu satu SMP, dia lebih mendekatkan diri ke gue. Anak-anak di kelas gue ga begitu respon dengan keberadaa  dia di kelas. Bahkan sebagian menolak kehadiran si Jubaedah di antara mereka

Gue berusaha baik ke dia dan berusaha buat ngebantu dia saat dia minta bantuan. Dua juga baik banget sama gue.

Tapi lama kelamaan dia jadi over act ke gue. Saat temen sebangku gue ga duduk di samping gue, dia langsung buru-buru nempatin tempat duduk di samping gue. Dia juga setiap saat cerita hal yang gue sama sekali ga tertarik buat dengerin. Dan hal itu terus berulang sampai gue gumoh dengernya. Contohnya gini

Jubaedah : "Da, lu tau film twilight ga?"

Gue : "Ya tau lah"

Jubaedah : "Gue udah nonton sampe breaking dawn loh. Lu udah nonton?"

Gue : "Udah kok"

Jubaedah : " Iya ceritanya tuh blabla ya. Gue suka banget pas Edward blabla. Trus lu tau ga? Bella bilang blabla. Oiya kalo yang di part breaking dawn itu ceritanya blabla" *ngoceh sampe kiamat*

Gue : *gumoh* "Gue juga udah nonton kali . . ." *malingin muka*

Jubaedah : "Tapi lu inget ga pas Edward blabla terus blabla"

Gue : *gumoh lagi*

Hal itu berlanjut berlanjut dan berlanjut hingga akhirnya gue memutuskan untuk jutek ke dia agar dia ngejauhin gue. Hal itu tetep ga berhasil. Malahan sekarang dia selalu ngikutin kemanapun gue pergi hingga gue ke WC

Bahkan temen gue yang namanya Vira sampe julukin dia "ANJING HERDER NYA ELDA" karna dia selalu ngikutin gue kemana pun. Kalo Jubaedah udah nyamperin gue, Vira pasti bilang
"Yah peliharannya dateng deh. Yah anjing herder nya nyamperin deh"

Gue ga ngerasa punya peliharaan. Gue ngerasa DIKEJAR KEJAR ANJING LANGGANAN SETIAP HARI NYA DI SEKOLAH

Yang paling ngeselin, kalo gue lagi kumpul bareng temen-temen gue, dia suka nimbrung sok akrab. Tapi dia ga ikut ngobrol, dia cuma diem aja. Kita semua jadi ngerasa risih. Apalagi temen-temen gue ga enak hati buat ngusir dia. Gue juga ga enak hati ngeliat dia jadi sampah di antara kita-kita. Dari pada dia ceming gitu, akirnya selalu gue yang ngusir dia. Secara baik-baik pastinya

Sampai pada akhirnya dia cerita ke gue kalo dia capek dengan semua itu. Dia ngerasa ga ada yang nerima keberadaan dia. Dia ngerasa kesiksa banget dan nyesel harus pindah ke sekolah gue. Dia nangis. Katanya dia ga kuat dimarahin terus-terusan sama temen sebangkunya. Selesai dia cerita gue ngasih pengertian ke dia. Semoga dia ngerti kenapa orang-orang ngejauhin dia dan nanti ke depannya dia bisa berubah

Fine. Pesan moralnya :
Kadang ga semua orang sesuai dengan pemikiran kita. Jangan memaksakan pemikiran kita terhadap sesorang dengan sifat aslinya. Dan ga semua orang bisa nerima keberadaan kita, jangan pula memaksakan keberadaan kita di suatu tempat

1 komentar: